Menu

Darlene Zschech Tulis Lagu Baru Selama Pengobatan

nobanner

darlene-zschech_139211335088Mantan pemimpin pujian Hillsong Darlene Zschech baru saja menjalani satu dari lima putaran kemoterapi kanker payudara. Ditengah rambutnya yang rontok dan emosinya yang naik dan turun, ia menjadi yakin akan kasih Tuhan yang “paling indah dari perjalanan hidupnya.”

“Saya mengakhiri tahap pertama kemoterapi (saya masih sisa 5 kali lagi) dan semuanya saya bisa katakan adalah, ‘Kasih karunia, kasih karunia dan banyak kasih karunia,’” tulis Darlene dalam blognya pada Jumat. “Saya belajar untuk bersandar pada setiap janji Yesus. Sesungguhnya, firman-Nya yang memberi saya kekuatan untuk menghirup dan menghembuskan napas dari waktu ke waktu.”

Penyanyi/penulis lagu tersebut mengumumkan bahwa ia menderita kanker sekitar Natal lalu.

Pada tanggal 29 Desember, ia menulis diblognya bahwa dokter menemukan dari mammogram rutinnya bahwa ia mengidap kanker payudara. “Sejak saat itu, banyak jadwal untuk scan dan operasi.”

“Untuk benar-benar jujur​​, ini bukan berita yang pernah Anda ingin katakan. Namun, saya telah melihat dua keajaiban mutlak dalam tubuh saya sejauh ini dan saya tahu akan ada banyak mujijat,” katanya pada saat itu , dan mengutip Roma 5:3-5: “tidak hanya itu, tetapi kita juga bermegah dalam kesengsaraan kita, karena kita tahu bahwa kesengsaraan itu menimbulkan ketekunan, ketekunan karakter dan karakter HARAPAN. Dan pengharapan tidak menempatkan kami malu, karena kasih Allah telah. telah dicurahkan di dalam hati kita oleh Roh Kudus, yang telah diberikan kepada kita. ”

Zschech adalah yang paling terkenal dengan lagunya “Shout to the Lord.” Setelah menjadi pendeta di Gereja Pentakosta Hillsong di Sydney, Australia selama lebih dari satu dekade, Zschech pindah dengan suaminya Mark ke gereja lain di Central Coast, New South Wales. Pasangan itu telah memimpin Gereja Harapan Tanpa Batas sejak 2011.

Sejak pengumuman kankernya, Zschech telah menulis tentang perjalanannya. Ia telah menemukan kekuatan dalam banyak doa saat ia berjalan melalui enam bulan pengobatan.

Pekan ini, Darlene kehilangan rambutnya, “Ini jelas membuat saya terlihat lebih sakit daripada yang saya rasakan.”

Penyanyi Injil menulis bahwa suaminya membuat lelucon yang mengatakan sekarang dia bisa menyimpan banyak uang daripada membayar penata rambut. Dan putri mereka menamakan wig-nya “Betty.” “Saya mencintai anak-anak saya dan mereka menjaga wig saya agar tetap terang dan memberikan saya tawa.”

“Saya yakin akan kasih Tuhan bagi saya. Ini benar-benar telah menjadi salah satu bagian yang paling manis dari perjalanan. Tuhan Immanuel tidak pernah jauh. Teman-teman, keluarga dan keluarga gereja kami tercinta sangat menakjubkan setiap hari. Saya yakin bahwa hidup saya selalu dirancang dalam komunitas sejati. Hari-hari baik dan buruk namun selalu bersama-sama. ”

Darlene juga mengatakan bahwa ia telah menggunakan waktu ini dengan menulis lebih banyak lagu dan ia akan bagikan.

“Bahkan, kita sudah merencanakan pelayanan Thanksgiving di gereja kami pada bulan November, dimana kami akan merekam lagu baru selama musim ini. Kami hanya ingin mengisi tempat dengan pujian untuk semua yang telah Tuhan lakukan,” tambahnya.

 

http://christianpost.co.id/

Comments

comments